Pemkot Kotamobagu Imbau Masyarakat Tidak Buang Sampah ke Saluran Drainase

0
53

KLIK24.ID — Pemerintah Kota (Pemkot) Kotamobagu mengimbau kepada masyarakat untuk lebih meningkatkan kesadaran terhadap lingkungan sekitar dengan tidak membuang sampah sembarangan di saluran drainnase yang ada di wilayah Kota Kotamobagu.

Menurut Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Kotamobagu, Irawan Ginoga, SE., masyarakat Kotamobagu harus selalu meningkatkan kesadaran terhadap lingkungan sekitar, terutama kesadaran untuk tidak sembarangan membuang sampah.

“Kami sudah sering menyampaikan ini, baik pada berbagai pelaksanaan hajat masyarakat, kegiatan sosialisasi, maupun lewat pemberitaan media massa agar masyarakat tidak sembarangan membuang sampah di lingkungan sekitar, apalagi membuang sampah di saluran drainnase yang bisa menyebabkan saluran tersumbat dan menimbulkan genangan air bahkan banjir,” ucap Irawan.

Pemkot Kotamobagu telah menyiapkan sarana angkutan sampah yang beroperasi setiap harinya untuk mengangkut sampah-sampah, agar masyarakat juga bisa terdorong untuk secara disiplin membuang sampah.

“Kami sudah menyiapkan truk pengangkut sampah yang beroperasi setiap harinya, waktu buang sampah juga sudah kami tentukan. Kami minta masyarakat untuk mengumpulkan sampah dalam kantong plastik atau karung, dan meletakkannya di depan rumah, kami yang akan mengangkut sampah tersebut. Bahkan kami telah meminta setiap kendaraan roda empat untuk menyediakan tempat sampah di dalam kendaraan agar tidak lagi membuang sampah di jalanan,” ujarnya.

Sementara Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Kotamobagu, Claudy N. Mokodongan, ST., juga menyampaikan hal yang sama. Ia meminta masyarakat untuk tidak membuang sampah di saluran drainnase yang ada karena bisa merusak fungsi saluran drainnase, bahkan bisa merusak jalan yang tergenang oleh air.

“Yang terjadi di lapangan ketika kami memperbaiki saluran drainase yang tersumbat dan menimbulkan genangan air dan banjir. Karena saluran drainnase telah tersumbat dengan berbagai jenis sampah. Bukan hanya sampah rumah tangga, bahkan ada potongan seng dan kayu yang menyebabkan alirannya tersumbat. Ketika salurannya tersumbat, air akan mulai naik sampai ke badan jalan. Selain saluran drainase akan rusak, kondisi jalan juga akan rusak. Kami meminta kesadaran masyarakat Kotamobagu untuk tidak lagi membuang sampah di saluran drainase yang ada,” ucap Claudy.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.